Monthly Archives: August 2020

Ajakan Hijrah dari Bokong Truk

Seperti halnya bus, truk merupakan raksasa jalan raya yang kehadirannya menakutkan para pengemudi kendaraan lainnya. Saat kedua jenis kendaraan tersebut melaju di jalan raya, mereka tidak ubahnya seperti monster. Kendaraan kecil yang berada di depannya sebaiknya menyingkir dan jangan coba-coba menghalangi jalannya bila tidak ingin terancam keselamatannya. Mengenai hal ini, aku punya pengalaman yang tidak terlupakan terkait perilaku kendaraan segeda bagong tersebut yang nyaris saja merenggut keselamatanku.

Kejadiannya terjadi beberapa tahun silam di jalur pantura, ketika dalam perjalanan kembali dari mudik lebaran. Saat itu sebuah truk hendak menyalip kendaraan jenis keluarga yang aku kemudikan. Sadar menghalangi jalannya, sebelum sopir truk membunyikan klaksonnya, aku pun mengarahkan kendaraanku ke jalur kiri. Tentu saja guna memberikan kesempatan truk tersebut melewatiku dari sisi kanan.

Belum lagi posisi kendaraanku sempurna di jalur kiri, tiba-tiba truk tersebut sudah nyelonong di jalur kanan. Aku yang mencoba berhati-hati dalam mengemudi tentu saja kaget luar biasa karena tiba-tiba ada truk nyelonong di sisi kanan dengan jarak sangat dekat. Tidak lama kemudian terdengar bunyi berderit di bagian kanan kendaraanku. Rupanya truk tersebut telah menyerempet sisi kanan kendaraan dan menggores bagian pintu depan. Sedikit saja bergeser ke kiri maka celakalah aku.

Ketika kendaraanku dan truk berhenti aku bergegas menemui sang sopir truk. Aku tentu saja marah kepada sopir truk yang tidak berhati-hati dalam mengemudikan kendaraannya, sehingga membahayakan kendaraan lain. Tapi belum lagi marahku memuncak, sang sopir truk telah meminta maaf terlebih dahulu. Ia beralasan ngantuk saat hendak menyalib kendaraanku. Sang sopir truk yang berusia separuh baya mengaku kecapekan karena sudah seharian mengemudi dan belum sempat istirahat. Akibatnya kurang konsentrasi dan mengantuk saat mengemudi.

Sensasi Kopi Enrekang

Setiap yang memiliki rasa pasti memiliki jiwa (Film Filosofi Kopi 2)

Pagi ini ketika menyeruput segelas kopi, tetiba kuteringat salah satu filosofi kopi yang disampaikan seorsng barista yang menjadi pemeran utama dalam film Filosofi Kopi 2, “Ingat, mesti tidak tertulis, setiap yang memiliki rasa pasti memiliki jiwa”.

Kopiku pagi ini adalah kopi Enrekang, Sulawesi Selatan. Kopi yang aslinya berasal dari Kelurahan Kalosi, Kecamatan Alla, Kabupaten Enrekang tersebut kudapat dari kedai kopi di pasar basah Galaxy, Bekasi Barat. Konon kopi Enfekang merupakan jenis kopi yang langka. Kopi berjenis arabika ini hanya dapat dijumpai pada dua negara yaitu Indonesia dan Brazil.

Pada plastik kemasan biji kopi seberat 200 gr tertulis biji kopi diroasting pada 6 Agustus 2020 dan diproses secara fullwash. Artinya kopi tersebut baru 2 hari lalu diroasting, masih segar dan aromanya tercium kuat.

Aku minta agar biji kopi tersebut digiling sehingga di rumah tinggal menyeduhnya.

Berkibarlah Benderaku

“Bro, sudah punya bendera merah putih? Sebentar lagi Agustus. Kita merayakan hari kemerdekaan RI. Jangan lupa kibarkan bendera merah putih di depan rumah,” seru seorang temanku.

“Tumben elo ingat soal pengibaran bendera merah putih,” jawabku agak sedikit heran.

Sepahamanku, selama ini dia selalu cuek soal bendera nasional. Bahkan waktu SMA, dia dikenal jarang ikut upacara. Setiap Senin pagi, dimana ada upacara bendera, dia selalu datang terlambat. Alasannya klasik, jalanan macet. 

“Ha ha ha … dari awal gue udah yakin kalau elo bakalan heran saat gue ngomong soal bendera nasional,” jawab temankuRI. Jangan lupa kibarkan bendera merah putih di depan rumah,” seru seorang temanku.

 “Begini bro, gue barusan aja baca berita di media sosial mengenai Surat Edaran Menteri Sekretaris Negara Pratikno yang berisi himbauan kepada masyarakat untuk memasang dan mengibarkan Bendera Merah Putih secara serentak di seluruh Indonesia mulai tanggal 1-31 Agustus 2020,” jelasnya kemudian.

Kurban dan Nilai-Nilai Pancasila

“Silahkan Pak dipilih kambing yang hendak dipotong,” ujar salah seorang panitia kurban IdulAdha 1441H setelah menerima kwitansi pembayaran hewan yang kusodorkan.

Seperti tahun-tahun lalu, kali ini akupun menyerahkan urusan kurban ke panitia di masjid yang dekat tempat tinggalku. Transaksi pembelian kambing telah kulakukan kemarin, sehingga hari ini aku cukup menyerahkan kwitansi sebagai bukti kepemilikan kambing yang akan dikorbankan.

Tidak memerlukan waktu lama akupun segera menunjuk seekor kambing jantan putih dengan sedikit bercak hitam di kepala dan badan. Kambing tersebut berukuran sedang dan terlihat sangat sehat.

“Jangan khawatir pak, semua kambing yang akan dikorbankan berjenis kelamin jantan,” jelas si panitia

“Ayah, Kenapa yang dikorbankan mesti hewan jantan?,” tanya putraku yang ikut mendampingi ke tempat pemilihan kambing dan sekaligus tempat pemotongan