Category Archives: Sejarah

Teladan Kuliner Pak Dirman

Di era teknologi informasi yang memunculkan disrupsi, yang menuntut semua pihak untuk bersikap agile (tangkas) dan adaptif agat tidak kalah dalamn persaingan, kesederhanaan pemimpin menjadi masalah penting. Lebih-lebih dengan perubahan ekonomi dan politik mengakibatkan kepemimpinan yang makin jauh dari kesederhanaan. Gaya hidup yang mengarah kepada orientasi materi tersebut menghilangkan sifat-sifat pemimpin yang bijak.

Di tengah perubahan tersebut, kehadiran sosok Jenderal Sudirman yang santun, berwibawa serta luwes dalam bergaul membuat beliau disegani di kalangan militer maupun masyarakat menjadi laksana mata air “moralitas” yang jernih dan tak pernah surut.

Saat ini siapa yang tak mengenal zJEnderrsal Sudirman atau Pak Dirman, namanya harum diseluruh penjuru Indonesia. Pak Dirman bukan sekedar pahlawan bagi Bangsa Indonesia, ia merupakan panutan sekaligus figure pemimpin bangsa masa kini. Pancaran pribadi dan jejak catatan hidupnya jadi pancaran api abadi yang memberi suluh, bukan hanya bagi langkah TNI secara khusus, juga bagi seluruh bangsa Indonesia.

Teladan Bapak Persandian RI

Bagi sebagian besar masyarakat Indonesia, tanggal 4 April mungkin tidak memiliki arti apapun. Namun bagi mereka yang bergelut di dunia persandian. Untuk mengamankan komunikasi rahasia negara, tanggal 4 April akan senantiasa diingat sebagai hari lahirnya persandian Indonesia karena pada tanggal 4 April 1946 untuk pertama kalinya dibentuk dinas persandian. Karena itu pula setiap tanggal 4 April diperingati sebagai Hari Ulang Tahun Persandian RI.

April 1946, Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) yang baru saja diproklamirkan pada 17 Agustus 1945 di Jakarta oleh Soekarno-Hatta dihadapkan pada ancaman dari Belanda yang ingin berkuasa kembali. Belanda yang sudah ratusan tahun bercokol di bumi nusantara tidak begitu saja rela melepaskan asetnya yang sangat berharga. Sebaliknya, rakyat Indonesia tentu saja tidak ingin momentum kemerdekaan yang sudah direbut dengan susah payah diambil kembali oleh Belanda.

Karenanya perang kemerdekaan untuk mempertahankan kedaulatan Indonesia menjadi tidak terhindarkan lagi. Perang besar-besaran pun mulai berkobar. Belanda menyiapkan pasukannya untuk melakukan agresi. Sementara rakyat Indonesia bergerak bersama melakukan konsolidasi kekuatan seperti membentuk  Tentara Rakyat Indonesia pada 5 Oktober 1945 yang bertugas menjaga pertahanan negara. Sebelumnya, pada19 Agustus 1945 dibentuk Kementerian Luar Negeri yang tugasnya antara lain untuk melakukan diplomasi kemerdekaan di fora internasional.

Di tengah kondisi awal pasca kemerdekaan Indonesia tersebut, seorang dokter di Kementerian Pertahanan paa Bagian B (bagian intelijen), dr. Roebiono Kertopati, pada 4 April 1946 pukul 10.00 WIB menerima perintah dari Menteri Pertahanan, Mr. Amri Sjarifoeddin, untuk membentuk badan pemberitaaan rahasia yang disebut Dinas Code.

Tugu Pal Putih Yogyakarta

Belum ke Yogya kalau belum menengok Tugu Pal Putih atau Tugu Yogya yang terletak di perempatan jaklan Margo Utomo dan Jalan Jenderal Sudirman, Yogyakarta.

Tugu yang dibangun di sisi utara Keraton oleh Sultan Hamengku Buwana I pada 1755. Pada awalnya, tugu ini berbentuk Golong-Gilig dan mempunyai tinggi mencapai 25 meter, dimana tiang dari tugu ini berbentuk Gilig (silinder) dan puncaknya berbentuk Golong (bulat), sehingga pada masa itu tugu ini disebut dengan nama Tugu Golong-Gilig. Pada awal dibangunnya tugu ini mempunyai makna Manunggaling Kawula Gusti yang menggambarkan semangat persatuan antara rakyat dan penguasa dalam melawan penjajah. Namun di sisi lain juga bisa bermakna sebagai hubungan antara manusia dengan Sang Pencipta.

Mengacu catatan sejarah Pada tanggal 10 Juni 1867 terjadi gempa hebat di Jogjakarta dan mengakibatkan runtuhnya bangunan tugu Golong Gilig. Pada tahun 1889, keadaan Tugu benar-benar berubah, saat pemerintah Belanda merenovasi seluruh bangunan tugu. Kala itu Tugu dibuat dengan bentuk persegi dengan tiap sisi dihiasi semacam prasasti yang menunjukkan siapa saja yang terlibat dalam renovasi itu. Bagian puncak tugu tak lagi bulat, tetapi berbentuk kerucut yang runcing. Tidak hanya itu saja, tinggi bangunan yang awalnya mencapai 25 meter pun dibuat hanya setinggi limabelas meter. Tugu ini kemudian diresmikan oleh Sri Sultan Hamengkubuwono VII pada tanggal 3 Oktober 1889. Semenjak itu, tugu ini disebut dengan nama De Witt Paal atau Tugu Putih.

Serambi Soekarno dan Jejak Penggaklian Pancasila

Pagi hari Jumat 11 Desember 2020, cuaca di kota Ende cukup sejuk karena semalam baru saja turun hujan. Di pagi yang sejuk itu aku menapaki perlahan demi perlahan anak-anak tangga menuju bangunan di atas bukit. Di pertengahan jalan menuju puncak telah menanti seorang pria berkemeja cerah dan senyum ramah tersungging di bibir.

“Selamat datang di Biara Santo Yosef, Ende. Perkenalkan saya Pater Henri Daros SVD, pimpinan Biara yang tergabung dalam Society Verbe Devine (SVD) atau Serikat Sabda Allah yang didirikan pada tahun 1913. Sejak didirikan pada jaman Belanda tersebut, Biara ini telah dihuni oleh para Pater dan Bruder yang bertugas melakukan pelayanan rohani umat Katholik dan pembangunan,” sapa pria yang menyambut saya dan rombongan kami dengan ramah. Ia menyambut kami tanpa didampingi siapapun.

“Sengaja saya menyambut di pertengahan anak tangga menuju bukit ini, bukan di pintu utama di depan, agar kiranya bapak-bapak dapat membayangkan jejak langkah Soekarno muda menapaki anak-anak tangga di bukit ini menuju gedung utama Biara dan melewati lorong menuju serambi gedung yang sekarang dinamakan Serambi Soekarno. Di serambi ini Soekarno kerap berinteraksi dengan para Biarawan ataupun membaca buku-buku milik perpustakaan biara ataupun buku pribadi para Pater. Anak-anak tangga yang bapak-bapak injak ini masih asli dan tidak ada perubahan berarti. Disinilah Soekarno muda atau Bung Karno berjalan setiap kali menuju gedung utama Biara,” ujar Pater Henri kemudian

13 Juni 74 Tahun Lalu di Bekasi

Akun Instagram GNFI (Good News From Indonesia), sebuah media online yang memiliki visi menjadi sumber utama segala macam kabar baik dari Indonesia,  pada hari ini (13 Juni 2020) mengunggah foto dari Arsip Nasional yang menunjukkan Tentara Republik Indonesia sedang berbaris di samping kereta pada 13 Juni 1946.

Pada unggahan dengan hashtag #sejarahhariini dituliskan keterangan “Bulan Juni 1946. Belanda cuma baru menguasai wilayah yang awalnya dari kali Cakung sampai Kali Bekasi.”

Dalam komentarnya GNFI menuliskan bahwa warga Bekasi pada saat itu dikenal sebagai kampungnya jawara silat, jadi mereka tetap berani (melawan Belanda) meskipun maju bermodalkan senjata golok.

Dituliskan pula bahwa bagi Belanda, menundukkan Bekasi artinya menjebol banteng pertama untuk menguasai titik-titik strategis berikutnya yakni Karawang, Subang, dan Purwakarta.