Masjid Merah Panjunan dan Wujud Akulturasi Antar Budaya

masjid merah panjunan“Jauh-jauh ke Cirebon kok kita malah diajak ke masjid kecil seperti ini sich”, gerutu seorang teman saya ketika siang itu kami tiba di sebuah masjid berpagar merah bata di kawasan Panjunan Cirebon untuk menunaikan sholat dhuhur.

“Tempat wudhunya pun tidak dipisahkan antara pria dan wanita, kita kan jadi susah untuk berwudu”, gerutunya lagi, seolah gerutuannya ingin didengar oleh teman-teman yang lain. Sementara teman-teman yang lain hanya senyum-senyum saja.

Saya yang mengajak teman-teman mampir ke masjid ini pun kemudian memberikan sedikit penjelasan, meski kecil dan sederhana, tapi masjid merah ini merupakan masjid bersejarah yang didirikan pada tahun 1480 dan menjadi salah satu saksi perkembangan Islam di Cirebon. Masjid ini menjadi saksi dari kegiatan para Wali Songo (Sembilan Wali), penyebar Islam di Jawa, dalam mengkoordinasikan dalam menyiarkan agama Islam di daerah Cirebon dan sekitarnya.

masjid merah panjunan selfieDalam kesempatan terpisah, teman saya yang lain, yang dikenal memiliki kemampuan supra natural, juga ikut menjelaskan bahwa masjid merah ini, meski terlihat kecil tapi didirikan oleh salah seorang murid Sunan Gunung Jati, salah satu dari Wali Songo. Karenanya Insya Allah masjid ini penuh kemuliaan dan keberkahan.

Disebut sebagai Masjid Merah atau lengkapnya Masjid Merah Panjunan karena memang bangunan masjid ini didominasi warna merah, mulai dari pagar bata merah setinggi 1,5 m yang mengelilinginya hingga dinding dalam masjid dan terletak di Kampung Panjunan, Kecamatan Lemah Wungkuk, Cirebon. Menurut sejarahnya, Masjid Merah Panjunan didirikan oleh Pangeran Panjunan atau Maulana Abdul Rahman, seorang imigran Arab dari Baghdad. Di tempat ini Pangeran Panjunan dan keluarganya mencari nafkah dengan membuat keramik.

Seperti komentar teman saya di atas, bangunan masjid ini memang relatif kecil, hanya berukuran 40 meter persegi. Masjid Merah Panjunan termasuk bangunan ukuran kecil dengan jarak antara lantai dan atap yang rendah seperti rumah-rumah tua di Jawa. Hal ini dapat dimaklumi karena menurut sejarahnya bangunan masjid ini memang semula adalah sebuah mushola yang diberi nama Al-Athyah, dan dikembangkan menjadi berukuran 150 meter persegi saat menjadi masjid. Kondisi Masjid Merah Panjunan ini masih asli seperti awal berdiri, perubahan terjadi hanya pada tempat wudhu tanpa mengubah bentuk asli bangunan masjid.

Memasuki Masjid Merah Panjunan pengunjung langsung disambut gerbang masjid yang terlihat seperti pura. Setelh itu tampak bangunan Masjid menyerupai pendopo Jawa yang ditopang oleh 17 tiang kayu pohon yang kokoh yang melambangkan 17 rakaat dalam salat. Empat dari 17 tiang penyangga itu merupakan penyangga utama, ucapnya, sebagai simbol empat imam dalam hukum atau syariat Islam. Mereka adalah Imam Maliki, Imam Hambali, Imam Syafi’i, dan Imam Hanafi.

Atapnya tidak terbuat dari genting melainkan potongan-potongan kayu yang tersusun rapih. Di dinding masjid tampak tertempel ornamen-ornamen cantik berupa piring keramik Tiongkok yang masih dijaga keasliannya. Sementara itu unsur budaya Islam terlihat dari fisik dan fungsi masjid antara lain dari tiang penopang masjid berbentuk bintang dengan delapan bunga yang melambangkan delapan lafal selawat yang diajarkan Rasullulah. Hal itu membuktikan adanya pengaruh arsitektur Arab pada masjid itu. Sedangkan unsur Hindu terdapat pada gerbang dan tembok masjid.

Ruangan di bawah pendopo masjid dibagi dua dengan pembatas tembok tebal setinggi 2 meter. Di tengah pembatas tembok ini terdapat sebuah pintu menuju ke sebuah ruangan yang konon hanya dibuka pada hari-hari tertentu, misalnya pada bulan Ramadhan. Menurut warga penunggu masjid, di ruangan sebelah itu terdapat sebuah makam yang diberi pagar, tetapi tidak jelas makam siapa. Ada yang mengatakan seorang yang cukup disegani di daerah Pajunan, sementara versi lain mengatakan, yang dikuburkan di tempat itu adalah benda-benda yang pernah dipakai untuk membangun masjid.

Khusus keramik yang menempel di dinding banyak orang yang bertanya-tanya kenapa di dinding masjid dihiasi keramik Tiongkok? Konon keramik Tiongkok itu merupakan bagian dari hadiah kaisar China ketika Sunan Gunung Jati menikahi putri sang kaisar yang bernama Tan Hong Tien Nio. Adanya hubungan dengan Tiongkok sejak zaman Wali Songo itu juga ditunjukkan dengan keberadaan Vihara Dewi Welas Asih, sebuah wihara kuno dengan dominasi warna merah yang berdiri tak jauh dari masjid.

masjid merah panjunan barengEratnya perpaduan budaya Islam, Tiongkok dan Hindu serta budaya setempat pada arsitektur Masjid Merah Panjunan, memperlihatkan bahwa pada masa ketika masjid didirikan telah ada perpaduan antara budaya Arab dan Tiongkok serta budaya setempat. Perpaduan budaya Arab dan Tiongkok serta budaya setempat dalam arsitektur masjid ini tak lain terjadi karena Cirebon, yang pernah bernama Caruban pada masa silam, adalah kota pelabuhan. Lantaran lokasi masjid itu di kawasan perdagangan, tidak mengherankan jika Masjid Merah Panjunan tumbuh dengan berbagai pengaruh, seperti juga semua keraton yang ada di Cirebon.

Menurut Makhrus Elmawa, Dosen Filsafat Islam dan Filolog Islam IAIN Cirebon, saat ditanya Kompas TV, perpaduan budaya Arab dan Tiongkok tersebut merupakan bagian dari kerja sama antara Pangeran Panjunan dan kerabatnya dengan budaya Tiongkok serta budaya setempat. Saat itu masjid memperlihatkan karakter daerahnya, baik kebudayaannya maupun lokalitasnya.

Merujuk pernyataan Elmawa kita kemudian dapat memahami bahwa Masjid Merah Panjunan ini sebenarnya merupakan wujud dari akluturasi budaya di Indonesia yang sudah terjadi semenjak berabad-abad lalu, bahkan semenjak masa pra-Islam, yaitu Buddha dan Hindu. Perpaduan antara pengaruh agama Hindu dan Islam yang bertemu dan mengadakan kontak secara terus-menerus. Makna-makna filosofis dan simbol-simbol yang dibawa Hindu dan budaya setempat tersebut kemudian disesuaikan dengan ajaran Islam dan jadilah sebuah masjid yang dapat diterima oleh masyarakat.

 

Leave a Reply

Silahkan komentar menggunakan akun facebook

Your email address will not be published. Required fields are marked *