Wakil Gubernur Provinsi Henan Kagumi Museum KAA

“Ke Bandung tanpa mengunjungi Museum Konperensi Asia Afrika (KAA) rasanya kurang lengkap”, demikian dikatakan Wakil Gubernur (Wagub) Provinsi Henan, RRT, Zhou Jiancai, saat berkunjung ke Gedung Museum KAA di Bandung pada tanggal 2 Februari 2012 lalu. “Apalagi salah satu pemimpin kami, Perdana Menteri Zhou Enlai pernah berkunjung kesini saat menghadiri KAA tahun 1955”, demikian ditambahkan Wagub Zhou. (catatan penulis: Bersama Mao Zedong dan Deng Xiaoping, Zhou Enlai merupakan salah seorang tokoh yang berperan penting dalam sejarah pembentukan RRT pada tahun 1949).

Selama hampir satu jam Wagub Zhou melihat-lihat Gedung Merdeka yang menjadi tempat penyelenggaraan KAA pada tanggal 18-24 April tahun 1955. Dengan seksama ia menyimak penjelasan dari pemandu museum mengenai keberhasilan Indonesia mempertemukan para pemimpin negara-negara di Asia Afrika untuk hadir dalam suatu konperensi yang berhasil melahirkan Dasa Sila Bandung, sebuah dokumen bersejarah yang menjadi cikal bakal terciptanya gerakan non blok pada tahun 1961.  

Selain itu, KAA itu sendiri memberikan inspirasi kepada negara-negara yang masih terjajah di kawasan Asia Afrika dalam perjuangan memperoleh kemerdekaannya dan yang kemudian menjadi prinsip-prinsip dasar dalam usaha memajukan perdamaian dan kerja sama dunia.

Selain tertarik dengan sejarah KAA, Wagub Zhou juga terlihat terkesan dengan arsitektur gedung dan interior ruang pertemuan yang masih terpelihara dengan baik. Selain perangkat pertemuan yang tidak lagi asli, kondisi di dalam ruang sidang utama ini tak jauh beda dengan keadaan pada tahun 1955. Tata letak, bentuk atap, lantai, bentuk podium, dan susunan bendera persis sama.

Sementara itu di dalam museum KAA dipamerkan hasil konperensi yang berupa Dasa Sila Bandung, yang sudah diterjemahkan ke dalam berbagai bahasa seperti Inggris, China, Vietnam, Tagalog, Hindi, Arab, Perancis, dan masih banyak lagi. Terdapat pula daftar nama peserta dari setiap delegasi, dimana salah satunya tercantum nama Zhou Enlai yang menjadi pemimpin delegasi RRT.

Bersama Wakil Gubernur Provinsi HenanLayaknya orang berwisata, selain mendengarkan penjelasan mengenai gedung dan sejarah KAA, Wagub Zhou tidak melewatkan kesempatan untuk berfoto di beberapa tempat seperti di ruang auditorium KAA dan dan di depan patung Presiden RI Soekarno saat sedang menyampaikan pidato di KAA, serta mengisi buku tamu yang disiapkan pengelola museum.

Wagub Zhou juga terlihat begitu antusias mencari bendera China di deretan bendera-bendera lama yang disimpan di salah satu lorong bangunan yang difungsikan sebagai gudang. Setelah mendapatkan bendera negaranya, ia pun segera berfoto sambil memegang bendera tersebut.

Melihat antusiasme Wagub Zhou saat berkunjung ke Museum KAA, saya tentu saja ikut senang dan gembira karena sejarah perjuangan diplomasi Indonesia ternyata masih diingat dan diakui oleh bangsa-bangsa lain. Peran diplomasi yang dimainkan Indonesia sejak merebut kemerdekaan dari tangan penjajah Belanda dan mendapatkan status de jure dari dunia internasional tetap menjadi inspirasi bangsa-bangsa lain untuk memperjuangkan dan mempertahankan kemerdekaannya.

Dalam konteks kekinian, hal tersebut di atas juga sekaligus mencerminkan pengakuan masyarakat internasional atas peran Indonesia di forum global dan sebagai salah satu negara kunci dalam memajukan sejumlah isu, seperti kebebasan berpendapat, kebebasan berserikat secara damai, dan isu hak asasi manusia yang terkait dengan perkembangan media massa sosial/internet.

Di luar aspek manfaat, bagi saya kunjungan tersebut terasa sebagai sebuah kejutan mengingat di program kegiatan tidak tercantum rencana kunjungan ke Museum KAA. Saya tidak memasukkan kunjungan ke Museum KAA karena waktu kunjungan yang sangat singkat, hanya sekitar 4 jam di Bandung . Mereka tiba di Bandung sekitar pukul 16.20 wib dan langsung mengadakan pertemuan dengan Gubernur Jawa Barat pukul 16.30 wib, dilanjutkan dengan pertemuan dengan KADIN Jawa Barat pada pukul 17.30-18.30 wib.

Dengan jadwal seperti tersebut di atas, tentu saja tidak mungkin berkunjung ke MuseumKAA yang memiliki jadwal buka muesum dari pukul 10.00-17.00 wib. Beruntung ketika saya mengontak pihak museum KAA, mereka mau bersikap kooperatif dan bersedia membuka museum lebih lama lagi hingga kedatangan rombongan Wagub Zhou. Akhir kunjungan di Bandung yang happy ending. Wagub Zhou senang bisa berkunjung ke Museum KAA, saya pun senang karena program kegiatan bisa saling melengkapi dan berjalan dengan baik.

Leave a Reply

Silahkan komentar menggunakan akun facebook

Your email address will not be published. Required fields are marked *